Dulu Minta Mahar Terlalu Tinggi, Wanita ini Datang ke Resepsi Pernikahan Kekasihnya Sebagai Tamu Undangan

Dulu Minta Mahar Terlalu Tinggi, Wanita ini Datang ke Resepsi Pernikahan Kekasihnya Sebagai Tamu Undangan


Melansir dari Kompas.com, besaran uang panai ini disesuaikan dengan strata atau status seorang perempuan tersebut.
Apakah ia berasal dari keluarga terpandang, bagaimana pendidikannya, apa pekerjaannya dan lain sebagainya.
Bahkan keputusan tersebut sudah disahkan dan seolah menjadi adat-istiadat bagi masyarakat Sulawesi.
Beberapa memandang uang panai di Sulawesi terlihat sangat tinggi dan fantastis.
Bukan tanpa alasan, seorang Budayawan Sulawesi Selatan, Nurhayati Rahman mengungkapkan bahwa bagi suku Bugis, khususnya, uang panai akan membuat seorang laki-laki tidak dengan mudah menceraikan istrinya.
“Makanya susah untuk mendapatkan orang suku Bugis Makassar, tapi susah pula lepasnya atau bercerai. Dalam artian, tingginya harga panai akan membuat pihak lelaki akan berpikir seribu kali untuk menceraikan istrinya karena ia sudah berkorban banyak untuk mempersunting istrinya. Pada uang panai itulah dilihat kesungguhan sang pria untuk mendapatkan perempuan pujaan hatinya,” ujar Nurhayati.
Meski begitu, uang panai juga harus menyesuaikan dengan kemampuan dan juga kesepakatan.
Bila tak ada kesepakatan kedua belah pihak, pernikahan bisa saja batal terjadi.
Seperti yang baru-baru ini terjadi, seorang perempuan asal Kolaka, Sulawesi Tenggara, harus rela melepas kekasih hatinya demi perempuan lain.

BACA HALAMAN SELANJUTNYA >>>

Halaman
1 2 3
X